Search
  • Admin

Nasib Franchising setelah resesi pandemi berakhir

Updated: Jul 30


Rumah Tangga - Dalam Franchising, sebagian besar perusahaan tahu bagaimana mempersiapkan diri untuk musim, pergantian karyawan, dan kemerosotan ekonomi. Tetapi tidak ada sistem franchising agen sbobet yang harus menghadapi keluasan dan kedalaman dampak ekonomi saat ini dan masa yang tidak pasti. Tiga faktor inti terutama akan berkontribusi pada kebangkitan ini, dan mereka adalah faktor yang sama yang mendorong penjualan waralaba, secara umum, tidak peduli keadaan ekonomi: orang, modal, dan sumber daya. Orang-orang Tingkat pengangguran diperkirakan rata-rata mendekati 14 persen untuk kuartal kedua 2020, dan mungkin mencapai 16 persen untuk kuartal ketiga sebelum mulai menurun sedikit mulai di Q4. Bahkan banyak dari mereka yang belum kehilangan pekerjaan mereka masih menganggur atau mencari di satu sisi untuk melihat apakah mereka akan menjadi joker123 yang berikutnya. Salah satu alasan penjualan waralaba secara tradisional bernasib baik selama ekonomi turun adalah bahwa pengangguran atau setengah pengangguran sering mendorong orang untuk mengambil lompatan menjadi bos sbobet88 mereka sendiri. Seperti yang telah kita lihat dalam resesi sebelumnya, ketika bisnis dimulai kembali, mungkin tidak ada pengembalian segera ke jumlah kesempatan kerja yang sama - terutama di ujung atas pasar. Banyak orang yang pekerjaannya telah terpengaruh, dikurangi atau dihilangkan akan memiliki keterampilan keras dan lunak yang biasanya terkait dengan kesuksesan waralaba (pengalaman bisnis, keterampilan teknologi, gaya kepemimpinan, dan kemauan untuk mengikuti sistem). Jika mereka tidak dapat kembali ke posisi sebelumnya, atau ragu untuk kembali ke dunia usaha, orang-orang ini secara alami akan mencari alternatif yang layak untuk menyediakan bagi keluarga dan masa depan mereka. Kepemilikan waralaba mungkin cocok untuk banyak profesional yang dipindahkan perlengkapan rumah tangga ini.

Modal Kepemilikan waralaba tentu saja bukan jawaban bagi semua orang yang merasa dirinya menganggur. Kemungkinan besar, waralaba akan menarik bagi mereka yang memiliki telur, paket pesangon, atau sumber daya keuangan lainnya yang dapat mereka gunakan untuk membeli waralaba.


Baca Selanjutnya : Saat restoran tutup, koki masih memasak untuk petugas kesehatan (Part 2) Bulan-bulan mendatang harus menyediakan akses yang lebih besar ke pinjaman untuk franchisee masa depan ini. Modal murah tersedia sekarang bersama dengan program pemerintah untuk mendukung pertumbuhan bisnis kecil. Daftar insentif yang berkembang dari SBA akan membantu mendorong pertumbuhan usaha kecil, seperti yang terjadi selama resesi satu dekade lalu. Tenaga penjualan franchisor (in-house, broker atau outsourcing penjualan waralaba) harus memiliki pengetahuan tentang opsi pendanaan game slot yang tersedia untuk memfasilitasi penjualan dan menghindari cegukan dalam mendapatkan pembiayaan. Sumber daya Sayangnya, beberapa bisnis akan gagal dalam iklim saat ini. Pasar real estat komersial sudah melihat lowongan, dan dampak dari shutdown yang berkepanjangan kemungkinan akan menghasilkan lebih banyak lokasi utama menjadi tersedia. Karena itu, dapat diharapkan bahwa tuan tanah akan bersedia untuk bernegosiasi dan menawarkan penawaran yang menguntungkan untuk lokasi utama. Pemilik waralaba baru atau yang saat ini sedang mencari untuk memperluas karena ekonomi dibuka kembali akan dapat memanfaatkan persyaratan yang menguntungkan ini untuk lokasi batu bata dan mortir peralatan rumah tangga mereka. Hal yang sama dapat dikatakan untuk vendor dan pemasok lain ke industri waralaba yang telah terpukul parah selama krisis. Pengusaha yang cerdas akan melihat ini sebagai waktu yang ideal untuk memulai bisnis slot game baru, memanfaatkan konsesi khusus pasca-shutdown, penetapan harga dan persyaratan yang pasti akan ditawarkan oleh pemasok. Dan mungkin yang paling penting, akan ada peningkatan ketersediaan tenaga kerja untuk lokasi waralaba karena jam dan karyawan lain yang mencari pekerjaan, menjawab kekurangan pekerjaan yang banyak bisnis merasa pra-COVID.

0 views
  • Black Facebook Icon
  • Black Twitter Icon
  • Black Instagram Icon